Fungsi dan Isi Punuk Wearpack Pembalap MotoGP

Fungsi dan Isi Punuk Wearpack Pembalap MotoGP

Fungsi dan isi punuk wearpack pembalap motogp

Pernahkah sobat penasaran, fungsi dan isi punuk dari racing suit alias wearpack pembalap MotoGP. Rupanya tidak hanya membantu melindungi saat jatuh, punuk atau hump ini juga punya beragam fungsi lain.


Maklum saja, wearpack (racing suit) pembalap MotoGP punya beragam teknologi canggih. Yuk kita bongkar, apa saja isi serta fungsi punuk di wearpack pembalap MotoGP modern.

Sebelumnya, punuk ini berisi pemompa air yang berfungsi menjaga suhu dalam wearpack. Jadi dalam punuk itu, ada kantung air yang menurunkan suhu, terutama di balap MotoGP negara tropis.

Dijelaskan oleh Jeremy Appleton dari Alpinestars, kandungan air dingin di punuk bisa mencapai 200-300 ml. Angka itu dianggap masuk akal, agar bobot wearpack tetap ringan dikenakan pembalap.

Selain itu, punuk itu juga digunakan untuk tempat minum para pembalap, yang bernama hydrobag.

Wearpack MotoGP
Wearpack pembalap Repsol Honda sedang
diperiksa oleh teknisi (foto: youtube/motogp)

Yap, jika pembalap sedang haus, pembalap bisa meraih selang di helm, yang terhubung ke punuk. Biasanya pembalap membutuhkan air, ketika balapan di sirkuit suhu tinggi seperti Sepang.

Meskipun dari pengakuan pembalap seperti Casey Stoner, air di hydrobag biasanya sudah keburu panas untuk diminum.


Selain itu, di dalam punuk tersebut dibenamkan banyak perangkat elektronik. Perangkat elektronik itu untuk mengaktifkan sistem airbag, atau kantung udara.

Oleh karena itu ada prosesor, sensor, dan komponen lain yang menyalakan airbag, ketika pembalap mengalami crash.

Wearpack MotoGP
Isi dalam punuk wearpack pembalap MotoGP
(foto: formulamag.com.au)

Saat pertama muncul, airbag ini keluar di luar wearpack dengan penampakan yang sangat terlihat. Beberapa pembalap seperti Jorge Lorenzo, awalnya kurang menyukai airbag di wearpack.

Lorenzo tidak suka karena akibat airbag, wearpack jadi tidak fleksibel, menyulitkan saat bermanuver.

Namun saat ini sudah lebih ringkas, dan hanya keluar di bagian tertentu,” sebut Jeremy Appleton.

Saat crash, bagian pundak, punggung, lengan, hingga kaki pembalap akan terlihat menggembung.

Airbag akan menyala dan menggelembung sampai 4-5 cm,” tutup Jeremy Appleton.

Ketika mendeteksi pembalap crash, prosesor akan menyalakan airbag dengan kecepatan 8 milidetik. Lalu airbag akan mengembang secepat 0,05 detik, dan terus menyala sekitar 5 detik. Jika sudah 25 detik, airbag akan kempes, memudahkan pembalap bergerak.

Referensi : motorplus-online.com

0 Comments

Posting Komentar